• Follow Us On : 

Telegram Diblokir, Pavel Durov : Kami Salah Apa...?


Redaksi | Jumat,14 Juli 2017 - 22:03:06 WIB
Dibaca: 425 kali 
Telegram Diblokir, Pavel Durov : Kami Salah Apa...?

JAKARTA (WR) - Pavel Durov, Pencipta Telegram, ikut angkat bicara soal pemblokiran layanan pesan instan besutannya. Ia mempertanyakan, apa salah mereka sehingga sampai diblokir di Indonesia.

"Aneh rasanya, kami belum pernah menerima permintaan/keluhan dari pemerintah Indonesia. Kami akan menyelidiki dan membuat pernyataan," ujar Durov melalui cuitan di akun Twitter-nya, seperti dilansir detikInet, Jumat (14/7/2017).

Durov bersuara lewat Twitter setelah salah satu netizen Indonesia mengadukan masalah pemblokiran ini kepadanya. "Papa @durov apakah kau mendengar bahwa Telegram akan diblokir di Indonesia? Aku sangat sedih bila itu terjadi," kicau akun @auliafaizahr.

Diberitakan sebelumnya, terhitung mulai hari ini Kominfo telah meminta kepada seluruh Internet Service Provider (ISP) untuk melakukan pemutusan akses (pemblokiran) terhadap 11 Domain Name System (DNS) milik Telegram.

Dipaparkan 11 Domain Name System (DNS) milik Telegram meliputi t.me, telegram.me, telegram.org, core.telegram.org, desktop.telegram.org, macos.telegram.org, web.telegram.org, venus.web.telegram.org, pluto.web.telegram.org, flora.web.telegram.org, dan flora-1.web.telegram.org.

Dampak terhadap pemblokiran ini adalah tidak bisa diaksesnya layanan Telegram versi web (tidak bisa diakses melalui komputer).

Kominfo menjelaskan pemblokiran ini harus dilakukan karena banyak sekali kanal yang ada di layanan tersebut bermuatan propaganda radikalisme, terorisme, paham kebencian, ajakan atau cara merakit bom, cara melakukan penyerangan, disturbing images, dan lain-lain yang bertentangan dengan peraturan perundang-undangan di Indonesia.

"Saat ini kami juga sedang menyiapkan proses penutupan aplikasi Telegram secara menyeluruh di Indonesia apabila Telegram tidak menyiapkan Standard Operating Procedure (SOP) penanganan konten-konten yang melanggar hukum dalam aplikasi mereka. Langkah ini dilakukan sebagai upaya untuk menjaga keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI)" papar Dirjen Aplikasi Informatika Semuel A. Pangerapan.

Lebih lanjut disampaikan Semuel bahwa aplikasi Telegram ini dapat membahayakan keamanan negara karena tidak menyediakan SOP dalam penanganan kasus terorisme.

Dirjen Aptika juga menegaskan bahwa dalam menjalankan tugas sebagaimana diamanatkan oleh Pasal 40 UU No. 19 Tahun 2016 tentang Perubahan atas UU No. 11 Tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik, Kemkominfo selalu berkoordinasi dengan lembaga-lembaga Negara dan aparat penegak hukum lainnya dalam menangani pemblokiran konten-konten yang melanggar peraturan perundangan-undangan Indonesia.


Akses Wahanariau.com Via Mobile m.Wahanariau.com
Untuk Berbagi Berita / Informasi / Peristiwa
Silahkan SMS ke nomor HP : 085271472010
atau email ke alamat : [email protected]
Harap camtumkan detail data diri Anda
Pengutipan Berita dan Foto, Cantumkan Wahanariau.com Sebagai Sumber Tanpa Penyingkatan
TULIS KOMENTAR
BERITA TERKAIT
Selasa,18 Juli 2017 - 11:03:15 WIB

Kementerian Kominfo Jelaskan Pemblokiran Akses Aplikasi Telegram

JAKARTA (WR) - Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) dalam siaran pers yang disampaikan p

Minggu,16 Juli 2017 - 15:48:36 WIB

Presiden Jokowi Sebut Telegram Sudah Lama ''Dipantau''

JAKARTA (WR) - Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengatakan, pemerintah sudah lama mengawasi layanan Tel

Senin,17 Juli 2017 - 11:03:14 WIB

Pemblokiran Telegram Hanya Gertakan

JAKARTA (WR) - Pengamat Media Sosial Nukman Luthfie menyebut langkah pemerintah yang memblokir layan

Jumat,20 April 2018 - 22:22:17 WIB

Telegram Terancam Dihapus di Negara Asalnya Sendiri

MOSKOW - Kenyataan pahit harus diterima Telegram karena kehadirannya terancam dihapus di negara asal

Jumat,14 Juli 2017 - 16:55:25 WIB

Kemenkominfo Blokir Aplikasi Chat Telegram

JAKARTA (WR) - Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo) memerintahkan pemblokiran aplik

BERITA LAINNYA
Jumat,15 Juni 2018 - 19:33:03 WIB

Open House, Ketua DPRD Inhil Menjamu Ratusan Tamu Di Kediaman Dinas

  Tembilahan - Ketua DPRD Kabupaten Indragiri Hilir (Inhil), H Dani M Nursalam menjamu ra

Jumat,15 Juni 2018 - 15:55:18 WIB

Madame Tussauds Singapore First One To Include Kim Jong-un

SINGAPORE - Media OutReach - 14 June 2018 - After the Trump-Kim summit on Sentos

Jumat,15 Juni 2018 - 02:44:26 WIB

CUHK Business School Research Reveals Local Financial Analysts with Access to Political Knowledge Generate More Accurate Forecasts in China

HONG KONG, CHINA - Media OutReach - June 14, 2018 - Research study on work of local a


BERGABUNG DI SINI
KABAR POPULER
IKUTI BERITA KAMI