• Follow Us On : 

Pengeroyok Anggota TNI Sangat Mungkin Menindas Orang Lain


Redaksi | Senin,17 Desember 2018 - 03:56:51 WIB
Dibaca: 4305 kali 
Pengeroyok Anggota TNI Sangat Mungkin Menindas Orang Lain

JAKARTA - Menteri Pertahanan Ryamizard Ryacudu menilai preman yang melakukan pengeroyokan terhadap dua anggota TNI di Cibubur, Ciracas, Jakarta Timur tersebut sangat mungkin melakukan penindasan terhadap orang lain.

Dikutip dari Merdeka, Ryamizard mengatakan, apabila orang tersebut sudah berani dengan aparat penegak hukum maka sangat mungkin bakal menindas orang lain.

"Apalagi orang orang kecil dipites kali sama dia, tidak boleh terjadi. Hukumannya yang berat. Itu tidak boleh terjadi, mungkin emosi, tapi tidak boleh terjadi," ucapnya di Kementerian Pertahanan, Jalan Medan Merdeka Barat, Jakarta Pusat, Ahad (16/12/2018).

Menurutnya, siapa pun yang melakukan kekerasan terhadap aparat keamanan harus ditindak tegas. Sebab, kata dia, TNI dan Polri adalah garda terdepan membela NKRI. Dia berharap aksi itu terakhir terjadi di Indonesia.

"Melawan aparat itu ada hukumannya, baik tentara maupun polisi, Itu tidak boleh terjadi, saling menghormati, saya lihat tentaranya sudah mengalah menghormati kepalanya ke senggol, dia menegur premannya malah marah itu harus diambil tindakan tegas," ujarnya.

Sebelumnya, Polda Metro Jaya telah menangkap lima orang pelaku pengeroyokan anggota TNI AL, Kapten Komaruddin dan anggota TNI AD, Pratu Rivonanda, di kawasan Ciracas, Jakarta Timur. Lima orang itu berinisial HP, AP alias B, IH, SR dan D.

Adapun peran kelima tersangka mayoritas ikut melakukan pemukulan tersebut. Tersangka AP alias P memegang tangan korban sambil mengarahkan ke belakang. "Tangan korban dipegang otomatis pelaku lain bisa memukul Kapten Komaruddin," katanya.

Kemudian tersangka HP alias E mendorong bagian dada. Tersangka D menarik korban untuk tujuan menahan dan juga melakukan pemukulan pada Pratu Rivonanda.

"Sedangkan tersangka IH juga melakukan pemukulan saat Pratu Rivonanda berusaha melerai tapi malah didorong. SR alias S perempuan 25 tahun, juga melakukan pemukulan terhadap korban," jelas dia.

Kelima pelaku pengeroyokan dikenakan Pasal 170 dengan ancaman hukuman 5 tahun penjara. Polisi juga mengamankan sejumlah barang bukti seperti baju yang dipakai para pelaku saat melakukan pengeroyokan.

(mdk/mdk)


Akses Wahanariau.com Via Mobile m.Wahanariau.com
Untuk Berbagi Berita / Informasi / Peristiwa
Silahkan SMS ke nomor HP : 085271472010
atau email ke alamat : [email protected]
Harap camtumkan detail data diri Anda
Pengutipan Berita dan Foto, Cantumkan Wahanariau.com Sebagai Sumber Tanpa Penyingkatan
TULIS KOMENTAR
BERITA TERKAIT
Senin,16 Januari 2017 - 18:02:09 WIB

Pelaku Pengeroyokan di Inhil Berhasil Diringkus Petugas Kepolisian

INDRAGIRI HILIR (WAHANARIAU) - S (31), warga Jalan Cendana, Tembilahan Hulu, Kabupaten Indragiri Hil

BERITA LAINNYA
Jumat,22 Maret 2019 - 01:04:13 WIB

Continued High Pace of Acquisition Activity For Leading Independent Investment Boutique as it Reinforces Global Position and Rebrands to 'Alvarium Investments'

- Alvarium completes five acquisitions in eight months in London and globally - CHINA - 2

Jumat,22 Maret 2019 - 00:59:09 WIB

Thai Night Brings The ‘Creative Thai’ Spirit To Hong Kong Filmart

Thai Night at the Grand Hyatt, Hong Kong, on the evening of the 20th March, 2019. Organized by The D

Jumat,22 Maret 2019 - 00:55:25 WIB

Deloitte Unveils First 23 Best Managed Companies Winners

The first Whitepaper on China Best Managed Companies, released same day, indicates private companies

BERGABUNG DI SINI
KABAR POPULER
IKUTI BERITA KAMI