• Follow Us On : 

Nizar Zahro : Kasus di Pekanbaru dan Surabaya Bukti Aparat Tidak Netral dan Terseret Politik Praktis


Redaksi | Senin,27 Agustus 2018 - 04:28:56 WIB
Dibaca: 1656 kali 
Nizar Zahro : Kasus di Pekanbaru dan Surabaya Bukti Aparat Tidak Netral dan Terseret Politik Praktis Pesan Neno Warisman ke Fadli Zon (Photo : Twitter Fadli Zon)

JAKARTA - Wakil Ketua Umum Partai Gerindra yang juga Anggota DPR RI, Nizar Zahro, turut angkat bicara soal persekusi yang dialami deklarator 2019GantiPresiden di Pekanbaru.

"Miris, ketika saya menyaksikan video yang beredar, dimana seorang emak-emak, Neno Warisman, dipersekusi di Bandara Pekanbaru, Riau," ujarnya kepada GoNews.co, Minggu (26/8/2018).

Menurut kesaksian Neno Warisman, kata dia, massa yang menghadang di gerbang keluar bandara hanya sekitar 40-orang saja. Tapi mereka bebas melakukan apa saja, mulai dari bakar ban, hingga melempar batu ke mobil yang dinaikin neno. Aparat yang jumlahnya lebih banyak tidak berkutik.

"Setelah 7 jam tertahan di gerbang bandara, akhirnya oleh aparat Neno akan dikawal menuju hotel. Tetapi bukan hotel yang dituju melainkan kembali ke Bandara. Neno dipaksa kembali pulang ke Jakarta," tandasnya.

Dalam kesaksiannya, Neno beserta rombongan diperlakukan secara kasar. Neno secara khusus menyebut Kabinda Riau yang sudah bertindak secara kasar.

Selang beberapa jam, situasi mencekam merembet ke Surabaya. Polisi secara paksa membubarkan masyarakat yang ingin menghadiri acara deklarasi #2019GantiPresiden.

Sehari sebelumnya beredar surat dari kepolisian tentang tidak dikeluarkannya STTP dengan alasan ada ormas yang tidak setuju dengan gelaran #2019GantiPresiden.

"Kasus di Pekanbaru dan Surabaya membuktikkan bahwa aparat tidak netral. Aparat sudah terseret dalam politik praktis. Logikanya, aparat tidak akan mungkin tunduk pada kemauan ormas. Aparat sejati hanya akan tunduk kepada UU," tegasnya.

Acara deklarasai #2019GantiPresiden kata dia, adalah acara yang konstitusional. Dijamin oleh konsitusi dan UU No.9 Tahun 1998 tentang Kemerdekaan Menyampaikan Pendapat di Muka Umum.

"Acara serupa pun sudah digelar di Jakarta, Medan, Batam, Banten dan kota-kota lainnya. Semuanya berjalan lancar. Tidak ada provokasi. Dan juga tidak ada teror. Namun, kalaupun ada yang terprovokasi itu hanyalah penguasa yang merasa terancam kedudukannya," paparnya.

"Sangat disayangkan, di era reformasi ada yang masih memakai "kayu" untuk membubabarkan acara yg demokratis. Aparat mestinya sadar, sejarah sudah membuktikkan tidak ada yg bisa melawan kehendak rakyat. Seberapa bantaknya kayu yg digebukkan, seberapun kerasnya gebukan tersebut, tetap rakyatlah yang akan tampil sebagai pemenang," pungkasnya. (GoNews)


Akses Wahanariau.com Via Mobile m.Wahanariau.com
Untuk Berbagi Berita / Informasi / Peristiwa
Silahkan SMS ke nomor HP : 085271472010
atau email ke alamat : [email protected]
Harap camtumkan detail data diri Anda
Pengutipan Berita dan Foto, Cantumkan Wahanariau.com Sebagai Sumber Tanpa Penyingkatan
TULIS KOMENTAR
BERITA TERKAIT
BERITA LAINNYA
Senin,02 Agustus 2021

Bupati dan Wabup Rohil Dampingi Gubernur Riau Tinjau Kondisi Jalan Lintas Pesisir Rohil

ROHIL - Gubernur Riau H Syamsuar didampingi Anggota DPRD Riau Dapil Rohil Karmila Sari laksanakan pe

Senin,02 Agustus 2021

Lapas Rohil Serahkan Bantuan Sembako ke Warga Terdampak Covid-19

ROHIL - Sebagai bentuk kepedulian terhadap warga yang terdampak Covid-19, Lapas Kelas II A Bagansiap

Kamis,29 Juli 2021

Pemkab Rohil Apresiasi Kegiatan Stuban PWI

ROHIL - Sejumlah Anggota PWI Kabupaten Rokan Hilir (Rohil) melakukan kegiatan study banding ke Pemer

BERGABUNG DI SINI
KABAR POPULER
IKUTI BERITA KAMI