• Follow Us On : 

Masyarakat Dumai Suarakan Proyek PGN Di Gedung DPRD


Ingatan | Kamis,16 Maret 2017 - 20:32:49 WIB
Dibaca: 592 kali 
Masyarakat Dumai Suarakan Proyek PGN Di Gedung DPRD Unjuk rasa utusan masyarakat Dumai soal proyek pipa gas PGN.

DUMAI - Aliansi Rakyat Dumai Bersatu melakukan aksi demo ke kantor DPRD Kota Dumai guna menuntut persoalan pemasangan pipa gas bumi milik perusahaan PT. Perusahaan Gas Negara (PGN), Kamis (16/3/17).

Puluhan massa yang melakukan aksi tersebut meminta kepada PGN untuk mengentikan sementara pemasangan pipa gas bumi menjelang izin regulasinya dilewati sesuai alur mekanisme yang ada saat ini.

Kemudian massa menjelaskan bahwa PGN belum melaksanakan sesuai ketentuan berlaku dalam pemasangan pipa gas. Di mana dalam pemasangan pipa gas itu, PGN harus menyediakan tanah untuk digelarnya pemasangan pipa gas.

Masyarakat menilai PGN belum melakukan sosialisasi secara menyeluruh tentang pemasangan pipa gas bumi untuk kepentingan industri dan proses ganti rugi lahan warga yang terkena imbas dari pemasangan pipa gas.

Yuni, ibu rumah tangga yang tinggal di kelurahan Purnama, Kecamatan Dumai Barat, pada saat ikut aksi demo mengungkapkan kekecewaanya atas pemasangan pipa gas tanpa ada pemberitahuan terlebih dahulu dari PGN.

"Halaman rumah saya itu di gali seenaknya saja tanpa koordinasi terlebih dahulu. Kenapa perusahaan Negara menjalankan bisnisnya seperti ini. Apakah mereka menganggap kami ini sebagai tunggul," jelasnya.

Sedangkan menurut Pemerintah Kota Dumai yang saat ini dihadiri Sekda Kota Dumai Muhammad Nasir, Dinas DPMPTSP Hendri Sandra, dan Dinas PUPR Dumai mengatakan, pemasangan pipa gas meliputi jalan nasional dan provinsi.

"Izin prinsip yang kita keluarkan itu meliputi dari Jalan Kelakap Tujuh hingga Dock Yard. Kemudian mengenai izinnya itu terdiri dari Pemerintah Pusat, Provinsi Riau dan Pemko Dumai," kata Kadis DPMPTSP Hendri Sandra.

Manager Pemasaran PGN Pekanbaru, Arif Nurachman, kepada awak media mengatakan sangat mengucapkan terimakasih atas informasi yang disampaikan masyarakat terhadap pemasangan pipa gas bumi tersebut.

"Kami setiap pemasangan proyek selalu mengikuti aturan berlaku. Kami juga sangat terbuka jika ada masyarakat yang kondisi tanahnya terkena dampak pemasangan pipa gas akan mendapatkan ganti rugi," jelasnya.

Dijelaskan Arif, PT Perusahaan Gas Negara (PGN) menargetkan penyaluran gas bumi di Dumai bisa dilakukan pada pertengahan tahun 2018 mendatang. Saat ini, perusahaan sudah diberikan alokasi gas bumi dari pemerintah pusat.

Dalam pengerjaan proyek ini, pihaknya masih menanti surat penugasan dari pemerintah terkait penunjukan PT Pertamina Gas, anak usaha PT Pertamina (Persero) membangun pipa transmisi pada ruas Duri-Dumai di Provinsi Riau.

Gas tersebut sudah disalurkan lebih dari 116.400 pelanggan rumah tangga, 1.879 usaha kecil, mal, hotel, rumah sakit, restoran, dan rumah makan, serta 1.576 industri berskala besar dan pembangkit listrik.

"Pelanggan PGN tersebar mulai dari Sumatera Utara, Kepulauan Riau, Riau, Sumatera Selatan, Lampung, DKI Jakarta, Jawa Barat, Banten, Jawa Tengah, Jawa Timur, Kalimantan Utara, hingga Papua," katanya.

Terakhir, Arif Nurachman mengatakan terkait sosialisasi sebenarnya sudah dilakukan melalui tingkat kecamatan yang menjadi rute pemasangan pipa gas bumi tersebut. Namun, pihaknya akan kembali melakukan sosialisasi secara menyeluruh.

"Sebenarnya sebelum pemasangan pipa gas kita sudah sosialisasi. Tapi dengan kondisi seperti ini, kami akan kembali melakukan sosialisasi secara menyeluruh kepada masyarakat tentang maksud dan tujuan PGN di Kota Dumai," tegasnya.*** (dumaisatu)


Akses Wahanariau.com Via Mobile m.Wahanariau.com
Untuk Berbagi Berita / Informasi / Peristiwa
Silahkan SMS ke nomor HP : 085271472010
atau email ke alamat : [email protected]
Harap camtumkan detail data diri Anda
Pengutipan Berita dan Foto, Cantumkan Wahanariau.com Sebagai Sumber Tanpa Penyingkatan
TULIS KOMENTAR
BERITA TERKAIT
Kamis,16 Juni 2016 - 14:24:13 WIB

Masyarakat Tembilahan Resah, Suara Petasan Dimana-mana

TEMBILAHAN - Hampir setiap sudut kota, setiap bulan suci Ramadan tiba maka akan terdengar dentuman s

Jumat,13 Januari 2017 - 23:15:03 WIB

Masyarakat Koto Kombu Berharap Pemerintah Bangun Turap

TELUKKUANTAN (WAHANARIAU) - Masyarakat di Desa Koto Kombu, Kecamatan Hulu Kuantan mengharapkan agar

Rabu,21 Februari 2018 - 17:57:21 WIB

Telah Dinikmati Masyarakat, Program DMIJ Akan Terus Lanjut

  Keritang - Sederet karya pembangunan di 'Bumi Sri Gemilang' saat ini telah dapat dinikma

Rabu,11 Januari 2017 - 18:13:39 WIB

Kesadaran Masyarakat Kurang Pemicu Persoalan Sampah Tak Tuntas

PEKANBARU (WAHANARIAU) - Kepala Dinas Lingkungan Hidup dan Kebersihan (DLHK) Kota Pekanbaru, Zulfikr

Selasa,17 Januari 2017 - 23:41:39 WIB
*Normalisasi Saluran Pembuangan oleh Dinas PUPR

Wako Dumai Larang Masyarakat Buang Sampah ke Dalam Drainase

DUMAI (WAHANARIAU) - Sebagaimana yang disampaikan Plt Kepala Dinas Pekerjaan Umum dan Pemurkima

Sabtu,26 Mei 2018 - 18:10:38 WIB

Pjs Bupati Inhil Bagikan Takjil Kepada Masyarakat

  Tembilahan - Pejabat Sementara (Pjs) Bupati Kabupaten Indragiri Hilir (Inhil), Rudyanto

BERITA LAINNYA
Rabu,18 Juli 2018 - 23:36:49 WIB

New Ruckus R730 is the First IoT- and LTE-ready 802.11ax Access Point for Stadiums, Public Venues, Train Stations and Schools

Company also launches Ultra-High Density Technology Suite that enhances network performance and WPA3

Rabu,18 Juli 2018 - 23:29:58 WIB

Light Rail Transit, Angkutan Massal Untuk Mewujudkan Interkoneksi Antarmoda

JAKARTA - Pembangunan Light Rail Transit (LRT) merupakan bagian dari sistem angkutan massal dan sala

Rabu,18 Juli 2018 - 13:04:01 WIB

Kepala Daerah Yang Maju Capres/Cawapres Harus Kantongi Izin Presiden

JAKARTA - Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) mengingatkan, kepala daerah yang akan maju menjadi c

BERGABUNG DI SINI
KABAR POPULER
IKUTI BERITA KAMI