• Follow Us On : 

Fahri Hamzah Minta Pemerintah Jangan Salah Ambil Keputusan Soal Batam


Redaksi | Minggu,06 Januari 2019 - 01:04:29 WIB
Dibaca: 824 kali 
Fahri Hamzah Minta Pemerintah Jangan Salah Ambil Keputusan Soal Batam

JAKARTA - Wakil Ketua DPR RI Fahri Hamzah meminta agar pemerintah jangan salah dalam mengambil keputusan terkait penggabungan kota Batam dengan otorita Batam.

Hal tersebut diungkapkan Fahri setelah melakukan pertemuan dengan Ketua Dewan Pengurus Kamar Dagang dan Industri Indonesia (Kadin) Kota Batam di ruang kerja Wakil Ketua DPR RI, Senayan, Jakarta, Jumat (04/1/2019).

“Kami mendiskusikan persoalan yang sedang menjadi isu hangat di Batam, terkait keinginan pemerintah untuk menggabungkan Pemerintahan Kota Batam dengan Badan Otorita Batam. Nanti akan menyebabkan Walikota Batam merangkap ex officio sebagai kepala Badan Otorita Batam,” kata Fahri.

Fahri menyampaikan beberapa aspek penting yang harus diperhatikan pemerintah yaitu aspek ekonomi, hukum dan politik. Menurut Wakil Ketua Koordinator Bidang Kesejahteraan Rakyat (Korkesra) itu, pemerintah tidak boleh menyepelekan aspek ekonomi yang di dalamnya ada investasi.

“Investasi ini perlu kenyamanan, ketenangan dan kepastian. Investor ingin melihat produksi mereka dalam jangka panjang yang stabil. Itu yang paling penting sebenarnya. Sinyal dunia usaha ini sangat kompak, kalau negara kita memproduksi ketidakpastian, mereka bisa kabur,” jelas Fahri.

Selanjutnya akan ada pelanggaran hukum yang cukup banyak. Pelanggaran hukum ini menurut Fahri hanya bisa diatasi kalau presiden mengeluarkan peraturan pemerintah pengganti undang-undang (Perpu). Tetapi untuk mengeluarkan perpu, perlu adanya argumen yang memaksa, mendesak dan darurat.

“Saya kira itu tidak ada yang darurat, saya kira secara hukum tidak ada yang akan membenarkan presiden mengambil perpu atau memutuskan dengan perpu. Kalau mau sekedar merubah PP, ini berbahaya sekali, karena hampir dipastikan akan melanggar hukum,” tegas legislator Partai Keadilan Sejahtera itu.

Secara politik, Fahri mengatakan tentu bunuh diri bila presiden menyetujui tindakan ini. Mengingat saat ini sudah memasuki tahun pemilu, tentu saja akan menjadi bahan untuk menjatuhkan petahana.

Politisi asal Nusa Tenggara Barat (NTB) itu menekankan agar pemerintah mengambil keputusan terkait Badan Otorita Batam ini setelah pemilu. Akan ada waktu untuk mendiskusikannya, agar mendatangkan aspek itu positif bagi Pemerintah Kota Batam dan Badan Otorita Batam baik itu secara ekonomi, hukum serta aman secara politik.

Sebagai mitra pemerintah, Ketua Dewan Pengurus Kamar Dagang dan Industri Indonnesia (Kadin) Kota Batam Jadi Rajagukguk mengatakan, Kadin akan membantu pemerintah agar jangan sampai melanggar undang-undang. Rencana pemerintah menggabungkan Pemkot Batam denga Badan Otorita Batam terkesan dipaksakan.

“Kita berharap pemerintah menjaga kondusifitas dalam berusaha. Sekarang, pengusaha dan investor di Batam itu kegamangan dan tidak tahu apa yang harus dilakukan. Jangan sampai ditengah kebingungan seperti ini, mereka memindahkan investasinya. Akhirnya yang dirugikan kita semua, masyarakat Batam dan Indonesia pada umumnya,” pungkas Jadi.

Sumber : Rimanews


Akses Wahanariau.com Via Mobile m.Wahanariau.com
Untuk Berbagi Berita / Informasi / Peristiwa
Silahkan SMS ke nomor HP : 085271472010
atau email ke alamat : [email protected]
Harap camtumkan detail data diri Anda
Pengutipan Berita dan Foto, Cantumkan Wahanariau.com Sebagai Sumber Tanpa Penyingkatan
TULIS KOMENTAR
BERITA TERKAIT
BERITA LAINNYA
Kamis,13 Juni 2019 - 14:15:39 WIB

Sidak Pasca Lebaran, Wabup Kuansing: Tak Masuk Kerja Bakal Disanksi

TELUK KUANTAN - Pasca libur lebaran, Wakil Bupati Kuantan Singingi (Kuansing) H. Halim melakukan inp

Kamis,13 Juni 2019 - 04:17:29 WIB

KPK Minta Bantuan Interpol Pulangkan Sjamsul Nursalim Tersangka BLBI dari Singapura

JAKARTA - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) meminta bantuan interpol untuk memulangkan Sjamsul Nurs

Kamis,13 Juni 2019 - 03:40:54 WIB

A first for Taiwan, BIO Asia-Taiwan 2019 to be Held in Taipei, 24 July, with BIO’s President Jim Greenwood to Attend

As a sign of its international importance, the BIO Asia-Taiwan 2019 exhibition will feature 18 natio

BERGABUNG DI SINI
KABAR POPULER
IKUTI BERITA KAMI